Kabupaten Sleman

From Wiki Aswaja NU
Share/Save/Bookmark
Jump to: navigation, search

Contents

Geografis

Secara Geografis Kabupaten Sleman terletak diantara 110° 33′ 00″ dan 110° 13′ 00″ Bujur Timur, 7° 34′ 51″ dan 7° 47′ 30″ Lintang Selatan. Wilayah Kabupaten Sleman sebelah utara berbatasan dengan Kabupaten Boyolali, Propinsi Jawa Tengah, sebelah timur berbatasan dengan Kabupaten Klaten, Propinsi Jawa Tengah, sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Kulon Progo, Propinsi DIY dan Kabupaten Magelang, Propinsi Jawa Tengah dan sebelah selatan berbatasan dengan Kota Yogyakarta, Kabupaten Bantul dan Kabupaten Gunung Kidul, Propinsi D.I.Yogyakarta.

Luas Wilayah Kabupaten Sleman adalah 57.482 Ha atau 574,82 Km2 atau sekitar 18% dari luas Propinsi Daerah Istimewa Jogjakarta 3.185,80 Km2,dengan jarak terjauh Utara – Selatan 32 Km,Timur – Barat 35 Km. Secara administratif terdiri 17 wilayah Kecamatan, 86 Desa, dan 1.212 Dusun.

Kabupaten Sleman keadaan tanahnya dibagian selatan relatif datar kecuali daerah perbukitan dibagian tenggara Kecamatan Prambanan dan sebagian di Kecamatan Gamping. Makin ke utara relatif miring dan dibagian utara sekitar Lereng Merapi relatif terjal serta terdapat sekitar 100 sumber mata air. Hampir setengah dari luas wilayah merupakan tanah pertanian yang subur dengan didukung irigasi teknis di bagian barat dan selatan. Topografi dapat dibedakan atas dasar ketinggian tempat dan kemiringan lahan (lereng).

Ketinggian wilayah Kabupaten Sleman berkisar antara < 100 sd >1000 m dari permukaan laut. Ketinggian tanahnya dapat dibagi menjadi tiga kelas yaitu ketinggian < 100 m, 100 – 499 m, 500 – 999 m dan > 1000 m dari permukaan laut. Ketinggian < 100 m dari permukaan laut seluas 6.203 ha atau 10,79 % dari luas wilayah terdapat di Kecamatan Moyudan, Minggir, Godean, Prambanan, Gamping dan Berbah. Ketinggian > 100 – 499 m dari permukaan laut seluas 43.246 ha atau 75,32 % dari luas wilayah, terdapat di 17 Kecamatan. Ketinggian > 500 – 999 m dari permukaan laut meliputi luas 6.538 ha atau 11,38 % dari luas wilayah, meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem dan Cangkringan. Ketinggian > 1000 m dari permukaan laut seluas 1.495 ha atau 2,60 % dari luas wilayah meliputi Kecamatan Turi, Pakem, dan Cangkringan.

Dari Peta topografi skala 1 : 50.000 dapat dilihat ketinggian dan jarak horisontal untuk menghitung kemiringan (Lereng).Hasil analisa peta yang berupa data kemiringan lahan dogolongkan menjadi 4 (empat) kelas yaitu lereng 0 – 2 %; > 2 – 15 %; > 15 – 40 %; dan > 40 %. Kemiringan 0 – 2 % terdapat di 15 (lima belas ) Kecamatan meliputi luas 34.128 ha atau 59,32 % dari seluruh wilayah lereng, > 2 – 15 % terdapat di 13 (tiga belas ) Kecamatan dengan luas lereng 18.192 atau 31,65 % dari luas total wilayah. Kemiringan lahan > 15 – 40 % terdapat di 12 ( dua belas ) Kecamatan luas lereng ini sebesar 3.546 ha atau 6,17 % , lereng > 40 % terdapat di Kecamatan Godean, Gamping, Berbah, Prambanan, Turi, Pakem dan Cangkringan dengan luas 1.616 ha atau 2,81 %.

Wilayah Kabupaten Sleman termasuk beriklim tropis basah dengan musim hujan antara bulan Nopember – April dan musim kemarau antara bulan Mei – Oktober. Pada tahun 2000 banyaknya hari hujan 25 hari terjadi pada bulan maret, namun demikian rata-rata banyaknya curah hujan terdapat pada bulan februari sebesar 16,2 mm dengan banyak hari hujan 20 hari.

Adapun kelembaban nisbi udara pada tahun 2000 terendah pada bulan agustus sebesar 74 % dan tertinggi pada bulan maret dan nopember masing-masing sebesar 87 %, sedangkan suhu udara terendah sebesar 26,1 derajad celcius pada bulan januari dan nopember dan suhu udara yang tertinggi 27,4 derajad celcius pada bulan september .


Demografi

Jumlah penduduk pada tahun 2011 tercatat sebanyak 1.125.369 jiwa. Penduduk laki-laki berjumlah 559.302 jiwa (49,70%), perempuan 566.067 jiwa (50,30%) dengan pertumbuhan penduduk sebesar 0,73% dengan jumlah Kepala Keluarga sebanyak 305.376. Pada tahun 2011 sumber mata pencaharian penduduk Kabupaten Sleman terbesar bergerak di sektor pertanian yakni sebanyak 28,6% dan sektor jasa sebanyak 24,39%.



Sejarah

Mengungkap sejarah merupakan perjalanan yang rumit dan melelahkan. Setidaknya pengalaman tersebut dapat dipetik dari upaya Dati II Sleman untuk menentukan hari jadinya. Setelah melalui penelitian, pembahasan, dan perdebatan bertahun-tahun, akhirnya hari jadi Kabupaten Dati II Sleman disepakati. Perda no.12 tahun 1998 tertanggal 9 Oktober 1998, metetapkan tanggal 15 (lima belas) Mei tahun 1916 merupakan hari jadi Sleman. Di sini perlu ditegaskan bahwa hari jadi Sleman adalah hari jadi Kabupaten Sleman, bukan hari jadi Pemerintah Kabupaten Dati II Sleman. Penegasan ini diperlukan mengingat keberadaan Kabupaten Sleman jauh sebelum Proklamasi 17 Agustus 1945 sebagai wujud lahirnya negara Indonesia modern, yang memunculkan Pemerintah Kabupaten Dati II Sleman.

Keberadaan hari jadi Kabupaten Sleman memiliki arti penting bagi masyarakat dan pemerintah daerah untuk memantapkan jati diri, sebagai landasan yang menjiwai gerak langkah ke masa depan. Penetapan hari jadi ini akan melengkapi identitas yang saat ini dimiliki Kabupaten Sleman.

Dalam perhitungan Almanak, hari jadi Kabupaten Sleman jatuh pada hari Senin Kliwon, tanggal 12 (dua belas) Rejeb tahun Je 1846 Wuku Wayang. Atas dasar perhitungan tesebut ditentukan surya sengkala (perhitungan tahun Masehi) Rasa Manunggal Hanggatra Negara yang memiliki arti Rasa = 6, manunggal = 1, Hanggatra = 9, Negara = 1, sehingga terbaca tahun 1916. Sementara menurut perhitungan Jawa (Candra Sengkala) hari jadi Kabupaten Sleman adalah Anggana Catur Salira Tunggal yang berarti Anggana = 6, Catur = 4, Salira = 8, Tunggal = 1, sehingga terbaca tahun 1846. Kepastian keberadaan hari jadi Kabupaten Sleman didasarkan pada Rijksblad no. 11 tertanggal 15 Mei 1916. Penentuan hari jadi Kabupaten Sleman dilakukan melalui penelaahan berbagai materi dari berbagai sumber informasi dan fakta sejarah.

Periode 1916-1945

Secara administratif, keberadaan Kabupaten Sleman dapat dilacak pada Rijksblad no. 11 tahun 1916 yang membagi wilayah Kasultanan Yogyakarta (Mataram) dalam 3 Kabupaten, yakni Kalasan, Bantul, dan Sulaiman (yang kemudian disebut Sleman), dengan seorang bupati sebagai kepala wilayahnya. Secara hierarkhis, Kabupaten membawahi distrik yang dikepalai seorang Panji.

Dalam Rijksblad tersebut juga disebutkan bahwa kabupaten Sulaiman terdiri dari 4 distrik yakni : Distrik Mlati (terdiri 5 onderdistrik dan 46 kalurahan), Distrik Klegoeng (terdiri 6 onderdistrik dan 52 kalurahan), Distrik Joemeneng (terdiri 6 onderdistrik dan 58 kalurahan), Distrik Godean (terdiri 8 onderdistrik dan 55 kalurahan).

Pada tahun yang sama, berturut-turut dikeluarkan Rijksblad no.12/1916, yang menempatkan Gunung Kidul sebagai kabupaten keempat wilayah Kasultanan Yogyakarta. Kemudian disusul dengan Rijksblad no. 16/1916 yang mengatur keberadaan Kabupaten Kota. Sedangkan Rijksblad 21/1916 mengatur keberadaan kabupaten Kulon Progo. Dengan demikian, pada tahun tersebut wilayah Kasultanan Yogyakarta berkembang dari 3 kabupaten menjadi 6 Kabupaten.

Pembagian wilayah Kesultanan Yogyakarta tersebut ternyata pada tahun 1927 mengalami penyederhanaan melalui munculnya Rijksblad no. 1/1927. Enam Kabupaten yang terdapat di wilayah kasultanan disederhanakan menjadi 4 kabupaten yakni: Kabupaten Yogyakarta, Kabupaten Bantul, Kabupaten Kulon Progo dan Gunung Kidul. Dalam hal ini, Kabupaten Sleman mengalami penurunan status menjadi distrik Kabupaten Yogyakarta.

Pada tahun 1940, wilayah Kasultanan Yogyakarta mengalami reorganisasi dengan munculnya Rijksblad Van Jogjakarta no. 13/1940 tanggal 18 Maret 1940. Rijksblad tersebut membagi wilayah kasultanan Yogyakarta tetap dalam 4 Kabupaten dengan pemampatan pada distrik masing-masing kabupaten.

Kabupaten Yogyakarta, terdiri 2 (dua) distrik (Distrik Kota dan Distrik Sleman).

Kabupaten Sleman yang terdiri 4 (empat) distrik.

Kabupaten Kulon Progo terbagi 2 (dua) distrik.

Kabupaten Gunung Kidul terbagi 3 (tiga) distrik.

Pembagian wilayah tersebut tidak berlangsung lama, karena pada tahun 1942 dengan Jogjakarta Kooti, Kasultanan Yogyakarta lebih memerinci wilayahnya sebagai berikut:

Kabupaten Yogyakarta dengan Bupati KRT. Harjodiningrat. Kabupaten Yogyakarta dibagi menjadi 3 (tiga) Kawedanan, yakni kawedanan Sleman dengan penguasa R. Ng. Pringgo Sumadi dan Kawedanan Kalasan dengan penguasa R. Ng. Pringgo Biyono. Kabupaten Bantul (Ken) dengan Bupati KRT. Dirjokusumo dan wilayahnya dibagi menjadi 4 (empat) kawedanan yakni Bantul, Kotagede, Godean dan Pandak. Kabupaten Gunung Kidul dengan Bupati KRT. Djojodiningrat dan wilayahnya terbagi menjadi 3 (tiga) kawedanan yakni Wonosari, Playen dan Semanu. Kabupaten Kulon Progo dengan Bupati KRT. Pringgohadingrat, dengan wilayah yang terbagi menjadi 2 (dua) kawedanan yaitu Nanggulan dan Sentolo.

Pada tanggal 8 April 1945 Sri Sultan Hamengkubuwono IX melakukan penataan kembali wilayah Kasultanan Yogyakarta melalui Jogjakarta Koorei angka 2 (dua). Dalam Koorei tersebut dinyatakan wilayah Kasultanan Yogyakarta dibagi menjadi lima Kabupaten yakni Kabupaten Kota Yogyakarta (Yogyakarta Syi), Kabupaten Sleman (Sleman Ken), Kabupaten Bantul (Bantul Ken), Kabupaten Gunung Kidul (Gunung Kidul Ken) dan Kabupaten Kulon Progo (Kulon Progo Ken). Penataan ini menempatkan Sleman pada status semula, sebagai wilayah Kabupaten.

Periode 1945-1947

Jogjakarta Koorei angka 2 (8 April 1945) menjadikan Sleman sebagai pemerintahan Kabupaten untuk kedua kalinya dengan KRT Pringgodiningrat sebagai bupati. Pada masa itu, wilayah Sleman membawahi 17 kapewon (Son) yang terdiri dari 258 kalurahan (Ku). Ibu kota kabupaten berada di wilayah utara, yang saat ini dikenal sebagai desa Triharjo (Kecamatan Sleman).

Bila dibandingkan dengan pemerintahan kabupaten lainnya di tanah Jawa, infrastruktur yang dimiliki Sleman sangat terbatas. Fasilitas yang dimiliki adalah gedung pusat pemerintahan, pasar (yang saat ini dikenal sebagai pasar Sleman), masjid (masjid Sleman) dan stasiun kereta api (lokasinya sudah berubah menjadi taman segi tiga Sleman). Sedangkan infastruktur seperti alun-alun, penjara, markas prajurit dsbnya, sebagai syarat ibukota, tidak dimiliki.

Di era revolusi, para pegawai pemerintah meninggalkan ibukota Sleman ikut keluar kota mengatur strategi. Dalam keadaan demikian perkantoran pemerintahan Kabupaten Sleman menjadi sepi dan terjadi “bumi angkut” oleh gerombolan masyarakat yang tidak bertanggungjawab. Akibatnya gedung-gedung pemerintah tidak layak lagi menjadi tempat pelayanan masyarakat.

Periode 1947-1964

Dalam kondisi gedung-gedung pelayanan masyarakat yang memprihatinkan, Bupati Sleman KRT Pringgodiningrat pada tahun 1947 memindahkan pusat pelayanan kabupaten ke Ambarukmo, di Petilasan Dalem serta bekas pusat pendidikan perwira polisi yang pertama di Indonesia (saat ini pendopo hotel Ambarukmo). Dalam hal ini, Ambarukmo merupakan pusat kegiatan pelayanan pemerintahan, bukan ibukota kabupaten.

Pada tahun yang sama Bupati KRT Pringgodiningrat diganti oleh KRT Projodiningrat. Dalam periode ini, tepatnya tahun 1948, wilayah Kasultanan Yogyakarta mulai melaksanakan pemerintahan formal. Sesuai dengan UU no. 22 Tahun 1948, penyebutan wilayah Kabupaten Sleman adalah Kabupaten Sleman.

Pada tahun 1950 Bupati KRT Projodiningrat digantikan oleh KRT Dipodiningrat hingga tahun 1955. Selanjutnya, KRT Dipodiningrat digantikan oleh KRT Prawirodiningrat, yang menjabat Bupati Sleman hingga tahun 1959.

Pada masa itu pemerintah RI mengeluarkan UU no. 1 tahun 1957 mengenai Pembagian Daerah Republik Indonesia dan Aturan Otonomi Daerah, maka penyebutan Kabupaten Sleman berubah menjadi daerah Swatantra. Sebagai implementasinya Departemen Dalam Negeri menerbitkan peraturan bahwa selain memiliki seorang Bupati yang diangkat secara sektoral sebagai pegawai Kementrian Dalam Negeri, Kabupaten juga harus memiliki kepala daerah yang dipilih legislatif (DPRD).

Dengan kata lain, dalam periode pemerintahan ini, sebuah kabupaten memiliki 2 (dua) Kepala Daerah. Terpilih sebagai Kepala Daerah Swatantra adalah Buchori S. Pranotodiningrat. Seiring terbitnya Penetapan Presiden no. 6 Tahun 1959 dan no. 5 Tahun 1960, untuk memberlakukan kembali UUD 1945, pemerintahan Kabupaten Sleman kembali dikepalai seorang Bupati/Kepala Daerah, yang dijabat oleh KRT. Murdodiningrat.

Periode 1964-sekarang

Pada tahun 1964, KRT Murdodiningrat memindahkan pusat pemerintahan ke Dusun Beran, Desa Tridadi Kecamatan Sleman. Lokasinya menempati bangunan kantor Bappeda Sleman (sekarang). Pada masa ini pula Kabupaten Daerah Tingkat II Sleman mulai memiliki lambang daerah.

Munculnya UU no. 18 tahun 1965 mengenai Hak Otonomi Daerah ditindaklanjuti DPRD Gotong Royong Daerah Tingkat II Sleman dengan menerbitkan SK. no. 19/1966 yang mengubah sebutan Pemerintah Daerah Tingkat II Sleman menjadi Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman, dan DPRD Gotong Royong Tingkat II Sleman menjadi DPRD Gotong Royong Kabupaten Sleman. Pada masa tersebut ketua DPRD Gotong Royong dijabat Soekirman Tirtoatmodjo.

Seiring berakhirnya masa keanggotaan DPRD Gotong Royong pada tahun 1971, jabatan ketua DPRD digantikan oleh Soelanto. Selanjutnya pada tahun 1974, UU no. 18 tahun 1965 digantikan UU no. 5 Tahun 1974 tentang Pemerintahan Daerah. Berorientasi pada Undang-undang ini pemerintahan daerah Sleman menggunakan penyebutan Pemerintah Daerah Tingkat II Kabupaten Sleman.

Pada tahun 1974 KRT. Murdodiningrat digantikan oleh KRT Tedjo Hadiningrat, yang hanya menjabat selama 3 bulan. Selanjutnya posisi bupati dijabat Drs. KRT. H. Prodjosuyoto Hadiningrat, yang menjabat 2 periode (th.1974-1985) dengan 2 kali penggantian ketua DPRD. Pada tahun 1977, posisi Soelanto sebagai ketua DPRD digantikan oleh R. Soelarjo hingga tahun 1982, yang selanjutnya digantikan Samingan H.S.

Pada tahun 1985 Drs. KRT. H. Prodjosuyoto Hadiningrat digantikan Drs. Samirin, yang menjabat selama satu periode (1985-1990). Pada masa jabatannya, Drs. Samirin mengalami sekali pergantian ketua DPRD Sleman yakni pada tahun 1987, Samingan H. S. digantikan Letkol. Sudiyono, yang menjabat 2 periode masa jabatan (1987-1997).


Kebudayaan

a. Tuk Si Bedug (kecamatan Seyegan, kabupaten Sleman, Yogyakarta)

Tradisi ini dilaksanakan sebagai wujud syukur masyarakat kepada Tuhan atas rejeki yang telah mereka terima. Bagi warga Seyegan, tradisi Tuk Si Bedug memiliki arti penting. Begitu kuatnya kepercayaan mereka terhadap makna tradisi ini, karena itulah setiap tahun Tuk Si Bedug selalu dilaksanakan. Biasanya, tradisi ini dilaksanakan selama beberapa hari pada pertengahan tahun, pada hari Jum’at Pahing di bulan Jumadil Akhir dalam kalender Jawa. Tuk merupakan sebutan bagi sumber air yang oleh masyarakat Seyegan diyakini tidak pernah mengalami kekeringan meskipun musim kemarau tiba. Mereka percaya, Tuk itulah yang juga telah memberikan berkah kehidupan bagi seluruh warga Sleman. Karena, dari Tuk itulah, mereka dapat mengairi sawah dan ladang tempat mereka bercocok tanam.

b. Upacara adat Saparan Bekakak (Desa Ambarketawang, Gamping, Sleman)

Penyembelihan bekakak, sepasang boneka temanten (pengantin Jawa) muda yang terbuat dari tepung ketan. Tradisi ini dilaksanakan setahun sekali dalam bulan Sapar dalam Kalender Jawa. Tradisi ini terkait dengan tokoh Ki Wirasuta, satu dari tiga bersaudara dengan Ki Wirajamba, dan Ki Wiradana yang merupakan abdi dalem Hamengkubuwana I yang sangat dikasihi. Upacara Saparan semula bertujuan untuk menghormati kesetiaan Ki Wirasuta dan Nyi Wirasuta kepada Sri Sultan Hamengkubuwana I. Tapi kemudian berubah dan dimaksudkan untuk mendapatkan keselamatan bagi penduduk yang mengambil batu gamping agar terhindar dari bencana. Sebab pengambilan batu gamping cukup sulit dan berbahaya.

c. Suran Mbah Demang (Dusun Modinan Desa Banyuraden, Gamping, Sleman)

Dilaksanakan setiap Bulan Suro pada tanggal 7 tepatnya saat tengah malam tanggal 8 Suro untuk mengenang perjuangan hidup Ki Demang Cokrodikromo. Seiring dengan perubahan zaman, upacara tradisi yang dilakukan juga mengalami perkembangan tanpa membuang tata cara upacara yang telah ada. Perkembangan tersebut dilakukan untuk memperkenakan keberadaan tradisi kepada masyarakat luas. Upacara tradisi Suran Mbah Demang berfungsi sebagai sarana komunikasi, silaturahmi antar warga Desa Banyuraden dan untuk melestarikan budaya leluhur yang diwariskan secara turun temurun. Tradisi ini merupakan akulturasi antara budaya asli, Islam, dan Hindu. Karena itu, Masyarakat Desa Banyuraden tetap melaksanakan tradisi tersebut untuk memajukan kebudayaan tradisional yang disejajarkan dengan kondisi masa kini.


Potensi

Potensi Agro / Agro Potentials

Salak/Salacca (Snake-Skinned Fruit)

Sebagai ikon Sleman, salak telah memiliki tempat tersendiri di hati para turis baik manca maupun turis domestik. Kecamatan Turi, pakem, Tempel dan Sleman merupakan sentra budidaya tanaman buah ini. Jenis salak lain yang menarik wisatawan yaitu salak madu dan salak gading. Salak madu memiliki rasa lebih manis dan salak gading memiliki warna sesuai namanya meski rasanya agak masam. Selain dimakan segar, salak juga bisa dinikmati dalam bentuk dodol, kripik dan syrup. Juga bisa diperoleh bibit salak dengan harga yang stabil. Sleman juga mengembangkan salak organik yang bisa tahan lebih lama dari sala k pondoh biasa karena pembudidayaannya yang bebas pupuk kimia.

Mendong/Fimbristylis Globulosa

Tanaman semusim ini banyak dikembangkan di wilayah kecamatan Minggir, yaitu di desa Sendangagung dan Sendangsari. Dengan satu kali tanam, mendong dapat dipanen sebanyak 3 sampai 4 kali panen dengan tenggang waktu 3-4 bulan. Mendong dipasarkan di wilayah lokal dan Jawa Barat. Selain dikelola oleh perajin Minggir, mendong juga menjadi bahan baku utama kerajinan ATBM di sentra ATBM Gamplong, Moyudan.

Jambu Dalhari

Wilayah kecamatan Berbah dan Prambanan memiliki tanaman buah yang sangat khas yaitu Jambu Dalhari. Buah ini memiliki keunggulan pada daging buahnya yang tebal dan rasanya yang merupakan kombinasi manis-asam-segar. Permintaan pasar akan buah jambu ini sangat tinggi sehingga kebutuhan bibit jambu dalhari juga sangat tinggi yaitu 5.000 batang per tahun. Sedangkan petani hanya mampu berproduksi 500-1000 batang/tahun.

Jamu Herbal/Traditional herb

Trend back to nature mendorong masyarakat untuk semakin menggunakan ramuan tradisional daripada obat-obatan kimia. Salah satu usaha jamu herbal yang menarik para turis lokal maupun manca Merapi Farma. Merapi farma tidak hanya menawarkan minuman herbal berupa jamu godhog namun juga menyediakan wisata agro tanaman obat serta pelatihan tanaman obat dan ramuan tradisional.

==Potensi Kerajinan / Crafts Potential==

Kerajinan Bambu / Bamboo

Kerajinan dari bahan bambu di Sleman mempunyai potensi yang sangat bagus dan merupakan komoditi eksport ke Jepang, Perancis, Amerika, Australia dan Inggris. Aneka produk yang dihasilkan perajin Sleman antara lain : furniture, alat-alat rumah tangga, tas, sangkar burung dll.

Kerajinan Serat Alam / Hemp Fiber

Produk kerajinan serat alam berupa taplak meja, mebel, tas tangan, sarung bantal, karpet dll telah menembus pasar dunia. Sentra kerajinan serat alam ini berada di kecamatan Moyudan.

Kerajinan Kayu / Wood

Jenis kerajinan ini mampu menjadi komoditas ekspor ke negara-negara seperti Amerika, Eropa, Jepang, Selandia Baru danAustralia.Paraperajin juga memadukan kayu dengan perak, anyaman maupun kerang. Bahkan perajin juga membuat kerajinan kayu yang dibatik. Jenis kayu yang digunakan pun juga bervariasi mulai dari kayu jati hingga kayu glugu.

Kerajinan Keramik / Potteries/ Ceramics

Kerajinan keramik yang dibuat para perajin bukan hanya keramik biasa namun merupakan keramik kreatif dengan bentuk dan warna yang unik. Produk ini mampu menembus pasarAmerika,Australia, Filipina dan Jepang.

Kerajinan Batik / Batik

Produk batik di Sleman memiliki ciri tersendiri, yaitu gabungan antara motif Jogja asli dan motif batik universal.

Potensi Industri Makanan Olahan

Roti /Bakery

Usaha roti ini dilakukan oleh warga Kaliabu, Banyuraden, Kecamatan Gamping. Kaliabu terkenal akan rotinya yang dibuat secara tradisional, yaitu tidak menggunakan mixer maupun mesin pengaduk lainnya. Bahan bakar yang digunakan juga tradisional yaitu arang dan briket batu bara. Pengolahan secara tradisional ini menghasilkan rasa dan aroma yang khas. Jenis roti yang dihasilkan Kaliabu bermacam-macam mulai dari lapis legit, lapis Surabaya, Mandarin hingga roti bolu. Usaha roti ini dapat dijumpai di sepanjang jalan lingkar barat. Saat ini juga telah banyak pengusaha roti Kaliabu yang membuka usahanya selain di wilayah Gamping.

Belut Goreng

Belut goreng yang gurih dan renyah adalah makanan khas dari Godean. Belut goreng ini sangat mudah ditemui di sepanjang jalan di Pasar Godean dan di toko oleh-oleh. Harga yang ditawarkan sangat bervariasi tergantung dari tebal dan tipisnya tepung yang melapisi belut serta ukutan belut itu sendiri. Untuk satu kilogram belut goreng dapat dibeli seharga Rp 30.000,- hingga Rp 40.000,- . Bahanbakubelut goreng awalnya dapat dipenuhi dari wilayah kecamatan Godean. Namun seiring dengan berkurangnya lahan persawahan di Godean, belut segar harus didatangkan dari luar Sleman khususnya Jawa Timur.

Bakpia / Green beans-stuffed ball

Sentra pembuatan bakpia dapat ditemui di daerah perumahan Minomartani. Di sepanjang jalan Tengiri di perumahan Mino berjajar papan nama yang mempromosikan bakpia buatan warga Minomartani.




Wilayah Kabupaten Sleman


Pesantren

Pesantren di Kabupaten Sleman


Pengurus Nahdlatul Ulama

PCNU Kabupaten Sleman


Tokoh

Tokoh di Kabupaten Sleman




Sumber : http://www.slemankab.go.id

Personal tools
Namespaces

Variants
Actions
Navigation
Toolbox